BERBAGI

Medsoslampung.co – Ahmad (60), warga Kampung Sinar Banten, Sumur Putri, Kecamatan Teluk Betung Selatan, Kota Bandar Lampung, kaget.

Segel tanah milik Almarhum pamannya, Ali Rahman saat ini berada di tangan orang lain yang tidak ada hubungan saudara atau pun sebagai ahli waris dengan mereka.

Segel tersebut diketahui hilang dicuri berkisar pada awal April 2020 saat kebetulan ia mau mengurus Sporadik tanah mereka atas nama Almarhum Arjuki. Ada dua segel yang disimpannya. Yakni segel tanah atas nama orang tuanya Almarhum Arjuki dan segel atas nama almarhum Ali Rahman, dirinya terkejut karena segel Ali Rahman tidak ada di tempat penyimpanan.

Atas kejadian tersebut, Ahmad melaporkan kasus pencurian selembar segel tanah seluas kurang lebih 9.000 M2 ( sembilan ribu meter persegi) tahun 1960 yang di tandatangani oleh Kepala Kampung Negeri Teluk Betung tahun 1960 ke Polresta Bandar Lampung.

Sesuai Register Laporan Polisi LP/B-1/1776/VIII/2020/LPG/SPK Resta Balam tanggal 21 Agustus 2020.

Menurut Ahmad laporan pencurian tersebut terpaksa dilaporkan akibat segel millik pamannya tersebut saat ini dikuasai oleh seorang bernama Yadi Soekaryadi.
“Saya pernah bertemu dengan Pak Yadi yang memegang segel milik pamannya tersebut. Menurutnya segel tersebut digadaikan oleh salah satu adik saya bernama Tarmedi sebagai jaminan hutang dia.

“Saat itu pertemuan di hadiri oleh lurah Sumur Putri meminta saya mengikhlaskan saja segel yang berada ditangan Yadi Soekaryadi,” ucapnya.

“Saya orang awam, pak. Apakah kalau menggadaikan segel tanah lalu otomatis terjadi jual beli. Kami para ahli waris lainnya tidak pernah mengadaikan segel tersebut kepada siapa pun. Bagaimana dengan ahli waris lainnya selain saya dan saudara lainnya yang mempunyai hak terhadap tanah tersebut,” sambungnya.

Ia katakan, dirinya saat ini sangat kebingungan. Karena segel tersebut merupakan amanah dari Almarhum bapaknya yang dititipkan oleh orang tua saya selaku anak tertua.

“Masak mau saya iklaskan begitu saja.
Kami ada sembilan saudara sebagai ahli waris Almarhum Ali Rahman merasa tidak pernah menggadaikan atau menjual atau melakukan transaksi jual beli kepada siapa pun terkait tanah milik almarhum. Kebetulan paman saya tersebut sampai meninggal tidak mempunyai anak keturunan. Sehingga segel dititipkan kepada almarhum Arjuki, kakak kandungnya bapak saya. Lalu oleh bapak saya diberikan kepada saya sebagai anak tertua. Saya mohon keadilan melaporkan kejadian ini ke polisi karena mengalami kerugian senilai kurang lebih satu miliar lima ratus juta rupiah,” ujar Ahmad.(wil/iwr)

BERBAGI